• Februari 19, 2024

Jakarta, 19 Februari 2024 – Untuk pertama kalinya, IPC Terminal Petikemas Area Panjang anak usaha Sub Holding Pelindo Terminal Petikemas melayani kapal terpanjang sepanjang sejarah pelayanan bongkar muat di Pelabuhan Panjang. Kapal jenis New Panamax Container Ship milik perusahaan pelayaran MSC ini memiliki panjang 300 meter dengan kapasitas maksimum hingga 14.500 TEUs. Sandarnya kapal tersebut sebagai bentuk dukungan mendorong geliat ekspor impor khususnya komoditi unggulan Provinsi Lampung yakni kopi dan nanas.

Direktur Utama IPC TPK Guna Mulyana menyampaikan apresiasi atas kepercayaan MSC atas sandarnya MV MSC Magnum VII yang berasal dari Polandia di IPC TPK Area Panjang. Beliau juga menambahkan kapal yang memecahkan rekor pelayanan di Area Panjang ini menjadi pendukung kegiatan ekspor-impor di Provinsi Lampung.

Dilansir dari Antara Lampung, nilai ekspor Provinsi Lampung periode Januari-November 2023 mencapai US$ 4,27 miliar. Dibanding periode yang sama tahun sebelumnya, angka tersebut lebih rendah yaitu sebesar US$ 5,18 miliar. Negara tujuan utama ekspor dari Provinsi Lampung diantaranya Malaysia, Amerika Serikat, Tiongkok dan India. Adapun komoditas ekspor unggulan Provinsi Lampung adalah hasil bumi diantaranya bahan bakar mineral, lemak dan nabati, gula dan kembang gula, kopi, teh, rempah-rempah, olahan dari sayur, buah, krustasea dan moluska, produk kimia, olahan daging ikan serta bahan karet.

MV MSC Magnum VII sandar di Pelabuhan Panjang pada 17 Februari 2024 dan berlayar menuju Singapura pada tanggal 18 Februari 2024. Total bongkar muat petikemas sebanyak 414 TEUs petikemas pada kapal tersebut.

“Sandarnya kapal tersebut membawa harapan tumbuhnya aktivitas ekspor di Provinsi Lampung. Sandarnya kapal MSC Magnum VII berkat adanya kolaborasi dan sinergi dengan seluruh stakeholder di Pelabuhan Panjang. IPC TPK akan terus mewujudkan integrasi terminal petikemas dengan ekosistem jaringan logistik” tutup Guna.